website statistics
26.4 C
Indonesia
Tue, 27 February 2024
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

26.4 C
Indonesia
Tuesday, 27 February 2024 | 15:10:57 WIB

5 Orang Pemuda Mengeroyok 2 Prajurit TNI AD di Kota Baubau

Baubau | detikNews –  Lima orang para pemuda melakukan pengeroyokan terhadap dua prajurit Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI AD) di Kota Baubau. Usai melakukan pengeroyokan, dua orang dari total pelaku, malah mendapat amukan dari warga setempat. Meski demikian, kasus tersebut telah berakhir dengan perjanjian damai masing-masing pihak.

Peristiwa pengeroyokan tersebut dibenarkan oleh Kapolres Baubau AKBP Erwin Pratomo.

“Kejadian Tersebut di Lingkungan Kombakomba, Kelurahan Kaisabu, Kecamatan Sorawolio, Kota Baubau sekitar jam 20.00 WITA”, ujar Erwin via Whatsapp, Rabu 23/2/2022.

Peristiwa pengeroyokan ini telah dilaporkan kepada Porles Baubau oleh Prada Eko dan Prada Aswan.

AKBP Erwin Pratomo mengatakan, telah menangkap pelaku pengeroyokan berinisial: RF (23), RI (19), RZ, dan Z (16).

Namun akhirnya, masalah ini telah berujung dengan perjanjian damai antara kedua belah pihak.

“Perkara tersebut sudah di-restorative justice. Sudah ada kesepakatan (damai) dari kedua belah pihak dan pernyataan dari pelaku”, sambungnya.

Baca juga:  Terbongkar! Markas Judi Las Vegas di Km.18 Binjai Digrebek Poldasu, Pemain Berhamburan Saat Operasi Berlangsung

Sementara itu, Komandan Yonif 725/ Woroagi, Letkol Inf Monfi Ade Candra mengatakan, pihaknya telah sepakat untuk menyelesaikan permasalahan ini dengan perjanjian damai, dan tidak melakukan tuntutan hukum kepada para pelaku pengeroyokan.

“Kesalahpahaman ini sudah diselesaikan. Tidak ada masalah lanjutan. Dari kompi sama-sama tidak ada tuntutan. Untuk anggota, selalu saya sampaikan, hindari permasalahan”, ungkap Letkol Monfi.

Kronologi kejadian dijelaskan bahwa, pada Sabtu (19/3/2022) malam sekitar pukul 19.45 WITA, Prada Eko Ariyanto dan Prada Aswan, pergi berbelanja di salah satu pusat perbelanjaan di Jl Pahlawan, Kelurahan Komba-Komba, Kecamatan Sorawolio, Kota Baubau, Provinsi Sultra.

Di tengah perjalanan, dua prajurit TNI-AD yang bertugas dikesatuan Kompi A Batalyon Infanteri (Yonif) 725/ Woroagi berpapasane dengan sekelompok pemuda yang mengemudi secara ugal-ugalan.

Tiba-tiba beberapa sepeda motor dari sekolompok pemuda itu berhenti, dan menghalangi jalur yang akan dilewati oleh Prada Eko dan Prada Aswan. Prada Eko yang mengendarai sepeda motor langsung merespon dengan membunyikan klakson dengan maksud meminta dibukakan jalan.

Baca juga:  Polres Baubau Gelar Vaksinasi tahap III Diberikan 554 Porsenil

Namun bukannya minggir, seorang dari sekolompok pemuda itu malah tertawa sinis. Kemydian pelaku mendekati Prada Eko dan Prada Aswan. Melihat gelagat pelaku mencurigakan karena memasukan tangannya dipinggang, seolah-olah akan mencabut badik yang diselipkannya. Puncaknya terjadi sekitar pukul 20.00 WITA, ketika sebuah minibus yang merupakan rekan dari sekelompok pemuda itu ikut nimbrung, dan setelah minibus itu berhenti, seorang dari pelaku langsung berteriak meminta parang yang ada di dalam minibus tersebut.

Di saat yang bersamaan, Prada Aswan lalu di dorong dan dipukul oleh salah satu dari pelaku, Prada Aswan lantas reflek membela diri dengan mengambil sebuah balok kayu di pinggir jalan, dan saat itulah para pelaku mengeroyok Prada Eko dan Prada Aswan.

Baca juga:  Kasus Prostitusi Online di Kebumen Berhasil Dibongkar

Beruntung kedua prajurit TNI-AD itu bisa melepaskan diri dan bersembunyi di semak-semak. Sementara itu, para pelaku meninggalkan lokasi kejadian setelah tidak menemukan Prada Eko dan Prada Aswan.

Melihat para pelaku sudah berpencar setelah pengeroyokan, Prada Eko bersama Prada Aswan lalu mengikuti minibus pelaku, dan kedua prajurit TNI-AD itu akhirnya menemukan mobil tersebut berhenti, dan didalamnya ada dua orang pelaku yang telah melakukan pengeroyokan kepadanya.

Saat kedua pelaku diamankan untuk diserahkan kepada pihak Kepolisian. Namun, ada warga yang melihat proses kedua pelaku tersebut diamankan. Alhasil, dua pelaku itu diamuk warga sebelum akhirnya digelandang ke markas Kompi A Batalyon Infanteri (Yonif) 725/ Woroagi. Setelah dari markas TNI-AD itu, dua pelaku langsung diserahkan kepada pihak Kepolisian. (Nanda.N)

Baca detikNews.co.id di Google Newsspot_img
Facebook Comment

Berita Terpopuler

Berita terbaru
Berita Terkait