21.4 C
Indonesia
Ming, 27 November 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

21.4 C
Indonesia
Minggu, 27 November 2022 | 1:49:00 WIB

Kajari Taput Much Suroyo SH MH menjelaskan Terkait Dugaan Korupsi di Diskominfo Taput

Reporter: J.Tambunan SH

Tapanuli Utara | detikNews – Terkait dengan Sprint lidik Nomor: 21/L.2.21/Fd.1/09/2021 tanggal 23 September 2021 jo sprint lidik 05 Januari 2022 terkait dugaan korupsi pada Dinas Kominfo Tapanuli Utara yaitu ” Pengadaan Belanja Internet Provider ” dan dilanjutkan pada Sprint lidik Penyidikan Nomor : -01/L.2.21/Fd.1/02/2022 perihal Penyidikan atas dugaan Korupsi ter urai diatas,yang bersumber dari APBD Tahun Anggaran Tahun 2018 – 2021.

Tepatnya Pada Jumat (24/06) Beberapa media kembali mempertanyakan Dugaan Kasus Korupsi tersebut ke Kajari Tapanuli Utara Moch Suroyo, SH.MH di ruang kerjanya di dampingi Kasi Intel Kajari Taput Mangasi Simajuntak,SH.MH memberikan keterangan bahwa terkait beredarnya isu di kalangan Media dan Masyarakat bahwa Penyelidikan Dugaan Korupsi pada Dinas Kominfo Taput di isukan diberhentikan.

Tetapi ketika beberapa awak media televisi dan online mempertanyakan kebenaran isu tersebut ternyata langsung dibantah oleh Kajari Taput.

Baca juga:  Bahas dan Sepakati Beberapa Usulan Raperda, T.Faridha Rachmayanti Optimis Kota Depok Akan Segera Wujudkan Kota Yang Maju, Berbudaya, dan Sejahtera

” Hal isu itu tidak benar adanya, bahkan pihak Kejaksaan Negeri Tapanuli Utara ,sudah mengembangkan Kasus tersebut yang sebelumnya yang mulanya hanya tahun 2018 yang dilakukan penyidikan, tetapi penyelidikan tetap berjalan yaitu Tahun 2019,2020,2021 ” Imbuh Kajari “. ‘ bahwa bisa saja Dugaan Korupsi tersebut bisa mencapai 2 miliar rupiah jika diglobalkan nantinya secara keseluruhan di empat Tahun Anggaran ‘ tambahnya ‘.

Ditanyakan media terkait Proses nya terkesan lamban Kajari mengatakan ‘ semua punya prosedure yang harus kita patuhi, karena harus melalui mekanisme Hukum yang ada di Indonesia ” Ujar Kajari menimpali pertanyaan Media.

Dalam kesempatan tersebut Kru Media ini kembali mempertanyakan terkait dengan Kasus Pendamping Desa Atas Nama Rikson Rajagukguk yang menurut informasi dari Kasi intel Kejari di vonis 7 tahun penjara. Nah ,yang dipertanyakan media adalah apakah bisa Melakukan Korupsi hanya dengan sendirian ? Bukankah dalam kasus tersebut ada pemberi dan penerima?.

Baca juga:  Gandeng Samsat, Lurah Liliba Semakin Dekatkan Pelayanan Pajak Kendaraan Bermotor Bagi Warganya

Jawaban dari Kajari mengatakan bahwa pada kasus ini yang ditemukan adalah Terpidana R.Rajagukguk meraup keuntungan dari anggaran dana desa demi kekayaan pribadi dengan menawarkan jasa kepada desa yang padahal itu adalah tugas dari pendamping desa.
” Seharusnya kan pendamping Desa tugasnya mengajari para Kepala desa untuk membuat RAB, pada kasus ini R.Rajagukguk tidak melakukan tugasnya sesuai dengan tupoksinya,padahal dia kan sudah digaji dari pemerintah” Pungkas Kajari ”
Dalam kasus ini Kasipidsus Taput Mangasi Simajuntak memberikan komentar bahwa di Dana Desa sudah dianggarkan sebesar 1% untuk pembuatan RAB, tentu disini jika Kepala Desa Memberikan 1% kepada RR itu kan sudah dianggarkan ‘ kata Mangasi ‘ dan tidak serta merta Kepala Desa ikut terseret dalam kasus ini,karena disini kita harus memahami antara Korupsi dengan Menyuap ‘ ungkap Mangasi ‘ dan kita juga harus memahami kasus ini , disini tidak ada praktik suap Menyuap tetapi murni Kasus Korupsi yaitu untuk memperkaya Diri sendiri ” Pungkasnya.

Baca juga:  Penundaan Sidang Putusan Narkoba di Tunda Terkait Gangguan Jaringan Telekomunikasi

Ditanya apa himbauan Kajari kepada ASN/Pengguna Anggaran di Taput agar terhindar dari praktik KKN ,Kajari mengatakan ” saya menghimbau kepada ASN yang ada di Tapanuli Utara ini,supaya bekerja tepat waktu dan mentaati peraturan yang ada,dan pelaksanaan pekerjaan agar tepat waktu,jangan mepet-mepet ” Pungkasnya mengakhiri. (J.Tambunan SH)

Komentar

-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img

Berita Terpopuler

Sitialimah Aceh Meminta Perlindungan Hukum di Polres Nias

Nias, Gerbang Indonesia - Terjadi pengancaman atas diri Sitialimah Aceh yang dilakukan oleh sekelompok oknum keluarga TBN LS bersama dangan kawan-kawannya pada hari Sabtu...

Saat Perbaiki Mesin, Kernet Truk Ditabrak di Tol Jakarta Tangerang

Reporter: Sawijan Jakarta | detikNews.co.id - Disaat memperbaiki truknya yang mogok kernet truk berinisial HDR meninggal dunia di Jalan Tol Jakarta-Tangerang Km 04.300 pada Selasa...

Pj Walikota Dukung Komitmen Akreditasi RSUD Kumpulan Pane

Reporter: J. Saragih Tebing Tinggi| detikNews - Pemerintah Kota bersama jajaran UPTD RSUD dr H. Kumpulan Pane Tebing Tinggi mendeklarasikan komitmen Akreditasi demi upaya mewujutkan...

Riswanto Tukang Becak, Kini Jadi Juragan Buah

Pemalang | detikNews - Adalah Riswanto seorang lelaki berusia 30 tahun, warga Kaligelang, Kecamatan Taman, Pemalang Jawa Tengah. Seorang yang mengalami pasang surutnya kehidupan,...

Penganiaya Ibu Rumah Tangga di Tarutung, berhasil Diringkus Sat Reskrim Polres Taput

Tapanuli Utara, Gerbang Indonesia - Setelah lima hari melarikan diri, tersangka penganiaya seorang ibu rumah tangga atas nama korban Stevy Simanjuntak ( 30 )...

Hujan Deras Disertai Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga di Desa Bontonyeleng

Reporter: Wahyudi Bulukumba | Gerbang Indonesia - Hujan deras disertai angin kencang menerjang beberapa titik di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), Tak terkecuali di Desa...
-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img
Berita terbaru
Berita Terkait