27.4 C
Indonesia
Sab, 3 Desember 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

27.4 C
Indonesia
Sabtu, 3 Desember 2022 | 8:31:13 WIB

Kunjungi Majelis Ta’lim Ibu-ibu Lansia, Ummi Ety Arahkan Para Jamaah Untuk Berkreasi Merangkai Kerajinan Tangan Tingkatkan Taraf Hidup Warga

Depok | detikNews – Kunjungi Majelis Ta’lim Ibu-ibu Lansia Miftahul Jannah di Jalan Bulak Indah Cipayung, Kota Depok, Hj.Etty Maryati Salim (Umi Etty) istri Wakil Walikota Depok arahkan para jamaah Lansia, untuk selalu aktif berproduksi dalam program kegiatan kerajinan tangan yang telah diarahkannya.

Umi Etty mengatakan, bahwa setiap elemen masyarakat harus tetap semangat dalam menghadapi masa depan, tanpa terkecuali bagi para Lansia. Dirinya berharap bahwa program kegiatan kerajinan tangan yang sedang digalangnya mampu membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat Kota Depok.

“Pengertian kerajinan adalah barang yang dihasilkan melalui keterampilan tangan, dan kerajinan tersebut menghasilkan karya yang mementingkan nilai keindahan sebagai hiasan atau kegunaan, dan kerajinan adalah semua kegiatan yang ada didalam bidang industri atau pembuatan sebuah barang. Kerajinan sepenuhnya akan dikerjakan oleh seseorang yang memiliki sifat rajin, ulet, terampil dan kreatif dalam proses pencapaiannya”, ucap Ummi Etty , Senin, 18/7/2022.

Baca juga:  Dua Begal Berhasil Diamankan Warga di Kota Pinang 1 Diantaranya Anak Oknum Polisi

“Kriya, hastakarya atau kerajinan tangan adalah kegiatan seni yang menitikberatkan pada keterampilan tangan, dan berfungsi untuk mengolah bahan baku yang sering ditemukan dilingkungan menjadi benda-benda yang tidak hanya bernilai pakai, tetapi juga bernilai estetis”, lanjutnya.

Lebih jauh Istri Wakil Walikota Depok ini menambahkan, bahwa kegiatan – kegiatan seperti ini harus terus digalakkan, guna memperbaiki tatanan perekonomian masyarakat Kota Depok, agar kedepan pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) nya bisa merata di semua elemen usia masyarakat.

“Menurut WHO (2013), klasifikasi lansia adalah sebagai berikut : 1) Usia pertengahan (middle age), yaitu kelompok usia 45-54 tahun. 2) Lansia (elderly), yaitu kelompok usia 55-65 tahun. 3) Lansia muda (young old), yaitu kelompok usia 66-74 tahun. 4) Lansia tua (old), yaitu kelompok usia 75-90 tahun”, ungkap Ummi Etty.

“Program kegiatan Lansia ini bertujuan, untuk memberikan rehabilitasi sosial, pendampingan, dukungan teknis, serta dukungan aksesibilitas bagi lansia potensial, dan lansia non potensial agar dapat memulihkan dan mengembangkan fungsi sosialnya secara wajar. Selain itu, program kerajinan tangan untuk Lansia juga dimaksudkan, agar lansia dapat menjalani kehidupan dimasa tuanya secara berkualitas baik dalam kehidupan pribadi, keluarga, maupun masyarakat”, tambahnya.

Baca juga:  Inovasi Akademis Mahasiswa UPER pada Status Gunung Merapi yang Posisinya Siaga Level III, Bisa Bantu Minimalisir Korban Terdampak Bencana

Ummi Etty mengungkapkan, menjadi lansia adalah suatu hal yang akan dialami oleh semua orang. BPS memproyeksikan bahwa pada tahun 2045, Indonesia akan memiliki sekitar 63,31 juta penduduk Lanjut usia (Lansia) atau hampir mencapai 20 persen populasi. Proyeksi BPS juga menyebutkan bahwa persentase lansia Indonesia akan mencapai 25 persen pada tahun 2050 atau sekitar 74 juta lansia. Peningkatan yang begitu pesat ini membawa konsekuensi tersendiri terhadap pembangunan nasional (Statistik Penduduk Lanjut Usia, 2018).

Baca juga:  Perbedaan Persepsi Jam Kerja RS dan Pemkot Depok Dikeluhkan Tim Advokasi Kesehatan Imun Center

“Populasi Lansia yang sedemikian besar membawa dampak positif apabila lansia hidup dengan mandiri, sehat, aktif, dan produktif, namun bisa membawa dampak negatif apabila lansia hidup dalam kondisi ketergantungan penuh pada orang lain atau keluarga, sakit dan tidak produktif”, papar Ummi Etty.

“Oleh karena itu, penanganan permasalahan lanjut usia diperlukan program yang komprehensif dan berkesinambungan, dan program kegiatan Lansia adalah upaya yang ditujukan untuk membantu lanjut usia dalam memulihkan dan mengembangkan keberfungsian sosialnya yang dilakukan secara terarah, terpadu dan berkelanjutan dalam bentuk rehabilitasi sosial dan pemberian bantuan kesejahteraan sosial. Untuk itu saya mengimbau kepada semua elemen masyarakat Kota Depok untuk mari kita menyayangi para Lansia, menuju masa terbaik Kota Depok kedepannya”, tutup Ummi Etty.(Arifin)

Komentar

-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img

Berita Terpopuler

Sitialimah Aceh Meminta Perlindungan Hukum di Polres Nias

Nias, Gerbang Indonesia - Terjadi pengancaman atas diri Sitialimah Aceh yang dilakukan oleh sekelompok oknum keluarga TBN LS bersama dangan kawan-kawannya pada hari Sabtu...

Saat Perbaiki Mesin, Kernet Truk Ditabrak di Tol Jakarta Tangerang

Reporter: Sawijan Jakarta | detikNews.co.id - Disaat memperbaiki truknya yang mogok kernet truk berinisial HDR meninggal dunia di Jalan Tol Jakarta-Tangerang Km 04.300 pada Selasa...

Pj Walikota Dukung Komitmen Akreditasi RSUD Kumpulan Pane

Reporter: J. Saragih Tebing Tinggi| detikNews - Pemerintah Kota bersama jajaran UPTD RSUD dr H. Kumpulan Pane Tebing Tinggi mendeklarasikan komitmen Akreditasi demi upaya mewujutkan...

Riswanto Tukang Becak, Kini Jadi Juragan Buah

Pemalang | detikNews - Adalah Riswanto seorang lelaki berusia 30 tahun, warga Kaligelang, Kecamatan Taman, Pemalang Jawa Tengah. Seorang yang mengalami pasang surutnya kehidupan,...

Penganiaya Ibu Rumah Tangga di Tarutung, berhasil Diringkus Sat Reskrim Polres Taput

Tapanuli Utara, Gerbang Indonesia - Setelah lima hari melarikan diri, tersangka penganiaya seorang ibu rumah tangga atas nama korban Stevy Simanjuntak ( 30 )...

Hujan Deras Disertai Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga di Desa Bontonyeleng

Reporter: Wahyudi Bulukumba | Gerbang Indonesia - Hujan deras disertai angin kencang menerjang beberapa titik di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), Tak terkecuali di Desa...
-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img
Berita terbaru