website statistics
22.4 C
Indonesia
Sat, 2 March 2024
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

22.4 C
Indonesia
Saturday, 2 March 2024 | 6:35:19 WIB

Penitipan Barang Bukti BBM Subsidi di Mapolres Lombok Tengah Raib, Kok Bisa?

Lombok tengah, NTB | detikNews – Organisasi Masyarakat (Ormas) Laskar Mandalika pertanyakan barang titipan di Polres Lombok Tengah yang tiba-tiba tidak terlihat lagi di Kantor Polres Lombok Tengah.

Lalu Sukarno selaku Ketua Umum Laskar Mandalika menyampaikan bahwa pihaknya merasa heran karena barang titipannya tiba-tiba tidak terlihat lagi di Kantor Polres Lombok Tengah, Senin (22/05/2023)

Adapun barang titipan tersebut  berupa satu unit Mobil Tanki Industri warna Putih-Biru dengan Plat DK 8063 SY yang diduga berisi 5000 Liter Solar Subsidi.

Saat menitipkan mobil tersebut lanjut Lalu Sukarno, telah dilengkapi dengan surat tanda terima nomor: STP/18/XII/2022/sek.kws Mandalika yang isinya Ormas Laskar Mandalika telah menitipkan satu unit mobil tanki industri DR 8063 SY warna putih-biru yang diduga berisi 5000 liter solar subsidi.

Baca juga:  Puskesmas Batunyala Lombok Tengah Terbaik 1 Pada HUT HKN Ke-59

“Statusnya saat itu digeser dari Polsek Kawasan Mandalika ke Polres Lombok Tengah,”
tutur Ketua Laskar Mandalika kepada wartawan detikNews

Lebih lanjut Lalu Sukarno mengatakan, bila barang titipanya tersebut tidak terbukti melakukan dugaan tindak pidana,maka sesuai prosesur yang ada, pihaknya menerima surat pembuktian hasil penyidikan yang menerangkan bahwa barang titipannya tidak terbukti.

“Dari semenjak kami titipkan pada bulan Desember lalu hingga sekarang, kami belum terima surat yang menjelaskan terkait hasil penyidikan atas barang titipan kami.
Sedangkan sekarang kami tidak melihat lagi barang tersebut,”
pungkas Lalu Sukarno.

Sementara itu Ketua Harian Sasak Nusantara, Lalu Subadri S.Si  menyebutkan bahwa pihak Mapolres Lombok Tengah harus segera menemukan pelaku yang diduga menghilangkan 1 unit Mobil Tangki 5000 liter solar yang dititipkan oleh salah satu ormas di Mapolres tersebut.

Baca juga:  Polsek Kelapa Gading Menggelar Razia dan Tangkap Penagih Utang

“Kasus ini harus segera di ungkap, jangan- jangan Kapolres Lombok Tengah ada main dengan pemilik mobil tangki Solar 5000 liter yang disebut hilang itu,”ungkap aktivis muda yang akrab di sapa Badri.

Untuk itu, sambung Badri, pihaknya mendorong Polres Lombok Tengah untuk menemukan dan menangkap pelaku atau oknum yang diduga menghilangkan Barang Bukti (BB) tersebut.

Karena mobil tangki tersebut berisi solar subsidi yang diduga akan dijual bebas ke Perusahaan di kawasan Mandalika.

“Kalau itu tidak segera diselesaikan atau ditindak lanjuti dengan segera, maka kami meragukan kinerja dan profesionalisme Kapolres Lombok Tengah dalam melakukan penegakan hukum,” imbuhnya.

Badri menegaskan agar Kapolres Lombok Tengah segera memberikan penjelasan terkait kasus tersebut. Hal itu menurutnya  menyangkut hajat hidup masyarakat dan terus terjadi secara masip, karena solar subsidi khusus di Lombok Tengah diduga disalahgunakan oleh oknum yang mencari keuntungan sendiri dan menjual ke masyarakat.

Baca juga:  Inovasi Semua Puskesmas di Lombok Tengah Jaga Kesehatan dengan Tanaman Obat Teradisional

“Itu termasuk Korupsi,” tegas Badri.

Ditempat terpisah, Lalu Ibnu Hajar selaku Ketua Umum Sasak Nusantara NTB menyarankan Kepada Ketua Ormas Laskar Mandalika untuk melakukan aduan atau Laporan Ke Polda NTB terkait temuan tersebut.

“Sebaiknya kasus dugaan penyalahgunaan solar subsidi dan kehilangan tangki ini dilaporkan, supaya segera ada tindakan hukum dan diproses Oleh Ditreskrimsus Polda NTB,” tandas Lalu Ibnu

Sementara, Kapolres Lombok Tengah, AKBP Irfan Nurmansyah saat dikonfirmasi terkait hal tersebut melalui aplikasi whatsapp (WA) hingga berita ini di tayangkan belum memberikan jawaban. (Azwar)

Baca detikNews.co.id di Google Newsspot_img
Facebook Comment

Berita Terpopuler

Berita terbaru
Berita Terkait