website statistics
23.4 C
Indonesia
Mon, 15 April 2024
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

23.4 C
Indonesia
Monday, 15 April 2024 | 23:14:05 WIB

HBN “Masihkah Buku Disebut” Jendela Dunia?

Reporter: Okik

Jawa Timur | detikNews – Seperti diketahui, 17 Mei adalah peringatan Hari Buku Nasional (HBN). Peringatan hari buku ini berdasarkan berdirinya Perpusnas (Perpustakaan Nasional) yang didirikan pada 17 Mei 1980.

Buku adalah ‘jendela dunia’. Begitu bunyi pepatah yang sangat terinternalisasi dalam pikiran kita. Pepatah tersebut bahkan menjadi salah satu pilihan sampul buku tulis yang umum digunakan siswa Sekolah Dasar. Dan kini, perkembangan digitalisasi yang semakin revolusioner, terutama setelah pengalaman pembelajaran daring yang pernah menjadikan alat gadget sebagai sarana utama pembelajaran, apakah masih menjadikan buku sebagai kekuatan ampuh sarana belajar?

Diakui atau tidak, kemudahan akses informasi menjadikan mesin pencari google sebagai solusi terfavorit segala pertanyaan. Dalam hal ini, bukan hanya berbagai informasi dapat diketahui jawabannya dari mesin pencari google tersebut, namun juga jawaban pertanyaan yang sifatnya matematis. Sebagai contoh, jika seorang siswa mendapati soal matematika melalui ujian secara online, dan siswa tersebut enggan berhitung ataupun tidak memiliki waktu yang cukup untuk memikirkan jawabannya secara manual, maka jawaban atas hitung-hitungan kerap dapat ditemukan dalam google.

Lantas, apakah kemudahan informasi tersebut layak dianggap perubahan yang cenderung negatif? Tentu tidak. Namun, yang menjadi PR (tugas) kita bersama saat ini adalah, masihkah ‘buku’ memiliki tempat di hati generasi penerus bangsa saat ini?

Sangat menarik ketika kita teringat masa-masa sebelum dikenal pembelajaran daring, yaitu saat-saat dimana perpustakaan menjadi tempat favorit siswa atau mahasiswa untuk mencari referensi dalam tugas pendidikannya. Pengalaman saya sendiri sebagai ‘mantan mahasiswa’, menghabiskan waktu di perpustakaan dan dapat meminjam buku dalam jumlah maksimal peminjaman, adalah kebiasaan yang sangat menyenangkan.

Baca juga:  Siswa SMP Negeri di Padang Diserang Sekelompok Pelajar Pakai Celurit dan Batu Saat Nongkrong di Warung

Buku sebagai referensi, juga menjadi penekanan bagi mahasiswa agar memilih buku primer dibandingkan sekunder. Buku primer, yaitu yang berasal dari penulis secara langsung, menjadi favorit para pencari ilmu, meskipun buku primer umumnya terlihat ‘usang’ karena tahun cetakan yang sudah ‘tua’ dan memiliki kuantitas peminjaman tinggi. Sedangkan buku sekunder adalah bahan pustaka yang mengandung informasi yang tidak berasal langsung dari pengarangnya, melainkan hanya merupakan kumpulan informasi dari berbagai sumber.

Di era digital saat ini, bahan pustaka (bacaan) memang masih bisa didapatkan semua orang, bahkan dengan cara sangat mudah dan gratis tanpa harus membeli buku atau mencari pinjaman di perpustakaan, yaitu melalui mesin pencarian google. Namun diakui atau tidak, bahan pustaka tersebut umumnya bukan sumber acuan primer, atau dengan kata lain, dari penulis pertama. Melainkan, banyak yang sifatnya mengutip dari pustaka penulis lainnya. Hal ini terlihat dalam gaya penulisan di dalam blogspot atau berbagai laman media sosial.

Sekalipun bukan sumber acuan primer, namun setidaknya bahan pustaka dalam berbagai laman digital tetap menyajikan manfaat, selama ulasan-ulasan tersebut memiliki tujuan positif.

Baca juga:  Pemodal Hitam Keturunan Cina, Jangan Rusak Negara Hukum Kita

Dan inilah perubahan yang memang menjadi life style saat ini. Bahwa produk digital menjadi penyaji informasi. Kebiasaan tersebut juga banyak terjadi di kalangan anak-anak sekolah.Terutama saat era daring, dimana tugas diberi dan dikerjakan secara online melalui aplikasi Microsoft Teams. Alhasil, tidak sedikit anak-anak yang memiliki buku pelajaran yang terlihat rapi dan minim coretan karena intensitas penggunaan yang memang menurun dibandingkan era tatap muka.

Dari fakta tersebut, maka tak heran jika penjualan buku di toko-toko buku menurun, terutama di era pembelajaran daring. Bahkan di era tatap muka saat ini, bukan berarti gairah membaca buku kembali meningkat seperti sebelum era daring. Terbukti, bahan pelajaran bisa diakses melalui online.

Pertanyaan yang muncul berikutnya adalah, jika buku pelajaran penjualannya menurun, maka bagaimana dengan buku non pelajaran? Jika kemudian buku non pelajaran (sekolah) semakin menurun daya belinya, maka patutlah kita membuat pertanyaan retorika, bahwa: ‘Apakah membaca buku masih disebut sebagai jendela dunia?’

Minat membaca di Indonesia memang patut menjadi perhatian, hal ini disebabkan indeks minat baca Indonesia yang diteliti oleh UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization) sangat rendah, yaitu hanya 0,001, bahwa dari 1000 orang, hanya 1 orang yang gemar membaca.

Fakta tersebut tentunya menjadi perhatian kita semua karena terkait potensi yang dimiliki generasi penerus bangsa. Hal ini disebabkan membaca bukanlah sebatas aktivitas yang bertujuan memberikan wawasan bagi subyek yang membaca, melainkan stimulus otak dan beragam aspek kognitif yang akan semakin kuat bagi pembacanya.

Baca juga:  Engkaulah sesungguh nya si DURJANA

Membaca memang aktivitas yang sangat penting, dan merupakan anjuran agama. Diantaranya Islam, yang menjadikan membaca sebagai salah satu identitas dalam ibadah, yaitu yang diterangkan dalam wahyu pertama Nabi Muhammad SAW, yaitu perintah ‘Iqra’, yang berarti membaca.

Dalam dunia modern saat ini, membaca, dan tepatnya membaca buku, tetap memiliki segudang manfaat bagi manusia. Dijelaskan dalam situs healthline.com, bahwa setidaknya membaca buku memiliki keuntungan (benefits), diantaranya yaitu: Strengthens the brain, Increases empathy, Builds vocabulary, Prevents cognitive decline, Reduces stress, Aids sleep, Alleviates depression, dan Lengthens lifespan.

Dengan kata lain, membaca buku secara kesehatan memiliki banyak pengaruh positif bagi kehidupan, diantaranya yaitu memperkuat otak, meningkatkan empati, mencegah penurunan aspek kognitif, dan mengurangi stress. Salah satu keuntungan tersebut, yaitu mengurangi stress, secara nyata telah terbukti, karena wawasan baru yang didapatkan dari membaca buku, secara tidak langsung menimbulkan kelegaan bagi pikiran dan hati.

Akhir kata, semoga kita senantiasa mencintai membaca sebagai aktivitas mencari ilmu, seperti halnya kita memperkuat bangunan untuk kebaikan. Diterangkan dalam hadis: “Orang yang berilmu dan orang yang belajar ilmu adalah dua sekutu dalam kebaikan, dan manusia selebihnya tiada kebaikan pada mereka.” (HR. Imam Thabrani).

 

Baca detikNews.co.id di Google Newsspot_img
Facebook Comment

Berita Terpopuler

Berita terbaru
Berita Terkait