27.4 C
Indonesia
Sab, 3 Desember 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

27.4 C
Indonesia
Sabtu, 3 Desember 2022 | 10:35:47 WIB

Polisi Bisnis “Sudut Pandang Hadi Pranoto” dalam Kanal Hispran

Reporter: Okik

Surabaya | detikNews – Pembaca nan budiman dalam berbicara tentang polisi bisnis atau polisi dagang Dr.Hadi Pranoto SH.MH. Pengamat kepolisian serta praktis hukum berikan uraian melalui” Kanal Hispran pada Senin (09/05).

Dengan munculnya gunjingan akhir-akhir ini menyedot perhatian warganet (Nitizen) mengenai Briptu Hasbudi seorang anggota polisi Polda Kalimantan Utara yang melakukan sejumlah bisnis ilegal dengan praktik “menjalankan pertambangan emas liar serta bidang impor barang ilegal seperti pakaian bekas, daging, hingga narkoba asal Malaysia.

Hadi mengatakan, ” Briptu Hasbudi yang merupakan Bintara tingkat dua yang sebelum restrukturisasi dilakukan Polri pada tahun 2001, pada sebelumnya pangkat Briptu ini disebut dengan istilah Sersan satu.

Diketahui Brigadir Satu (Briptu) Hasbudi yang ditangkap Ditkrimsus Polda Kalimantan Utara (Kaltara) terkait pelanggaran kepemilikan tambang emas ilegal di Kecamatan Sekatak, Bulungan, ternyata merupakan sosok yang tersohor di Kaltara, khususnya Kota Tarakan.Kiprah bisnis Briptu Hasbudi, terbongkar setelah sempat mengalami perkembangan pesat yang menjadikan dirinya
pebisnis yang cukup ternama di Kalimantan Utara serta menjadikanya seorang tokoh masyarakat di wilayahnya dikarenakan yang bersangkutan menjadi sosok ketua ormas dan ketua organisasi olahraga di daerahnya.Briptu Hasbudi saat ini tercatat menduduki posisi Ketua Ikatan Pemuda Sulawesi Selatan (IPSS) Kaltara dan Ketua Beladiri Kempo Indonesia (BKI) Kaltara.

Baca juga:  Tak Kunjung Dibalas Presiden, Hadi Membacakan Suratnya Melalui Kanal HISPRAN

Menurut Hadi, “Kasus Briptu Hasbudi ini merupakan pukulan yang mencoreng bagi institusi kepolisian sendiri, dimana alih – alih jajarannya diharapkan mampu menjadi alat negara yang berperan menjadi penjaga keamanan ketertiban penegakan hukum mengayomi melindungi dan melayani masyarakat dan ternyata terdapat oknum anggotanya seorang Briptu menjadi pebisnis ilegal yang sudah tentu merugikan negara dan masyarakat. ‘jelasnya.

Hadi pun menyayangkan, “Kok, bisa praktik bisnis ilegal menggurita seorang berpangkat Briptu dapat berjalan lancar cukup lama dalam melakukan aksinya sampai membuat pelaku tersohor didaerahnya. Ini ‘kan satu petunjuk kegagalan institusi Polri dalam membina stakeholder dan jajarannya untuk menjadikan polisi presisi , polisi promoter, dan apalagi polisi jujur. “Ucapnya.

Baca juga:  Geliat Pasar di Pagi Hari

Dalam hal ini ketidakmampuan intelejen Polri untuk mengetahui sejak dini adanya penyelewengan juga adanya oknum anggota yang” Disersi atau melakukan kegiatan bisnis ilegal. Maka kiranya cukup alasan bagi masyarakat untuk takut serta khawatir jika polisi tidak tangguh dan mampu mendeteksi adanya ancaman atau potensi gangguan yang mengancam keamanan dalam negeri.

Hadi melanjutkan “Kebobolan dan kecolongan dengan terjadinya peristiwa oknum tersebut, dapat juga dikatakan kegagalan pimpinan Polri dalam pembinaan jiwa Tribratha dan Catur Prasetya. Gagal menanamkan jiwa Korps kepolisian yang telah diatur dalam Undang-undang nomor 2 tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia serta juga gagal menanamkan kode etik profesi kepolisian.

Menyinggung” soal, mentalited menerabas nafsu kebendaan dan jiwa spekulasi anggota Polri, di khawatirkan ada diberbagai tempat baik didalam maupun diluar institusi Polri. Didalam Institusi hal – hal tersebut bisa terjadi pada saat
seleksi penerimaan anggota baru. Pada saat ini tidak tertutup kemungkinan terjadi praktik titipan ataupun suap menyuap dimana terdapat pos – pos yang bersinggungan langsung dengan kepentingan masyarakat” semisal pada tingkatan penyelidikan dan penyidikan diduga kerap terjadi lobby dan atensi serta titipan untuk meloloskan keinginan tertentu yang terdapat kepentingan memperalat aparat penyelidik juga penyidik.

Baca juga:  Pak Jokowi, Polri Jangan Lamban Bertindak Menegakkan Hukum

Hadi mengungkapkan,” ini adalah merupakan tantangan bagi institusi serta pimpinan Polri yang sangat serius,” imbuhnya.

Kejujuran yang diteladani oleh ( Almarhum) Jenderal Polisi Hugeng Iman Santoso, diharapkan mampu mengaktualisasikan atau mengaplikasikan program polisi profesional, polisi modern, polisi terpercaya, polisi prediktif, polisi responsibilitas, polisi yang transparan dan berkeadilan.

Ditegaskan Hadi “Dengan demikian kejujuran yang melandasi program polisi Promoter serta polisi Presisi mampu mengeliminir bahkan menutup peluang skandal bagi polisi nakal yang melakukan kegiatan maupun praktis kotor yang bertentangan dengan nilai-nilai Tribratha serta Catur Prasetya dan kode etik profesi kepolisian juga polisi bermarwah sesuai tupoksinya. (okik)

Komentar

-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img

Berita Terpopuler

Sitialimah Aceh Meminta Perlindungan Hukum di Polres Nias

Nias, Gerbang Indonesia - Terjadi pengancaman atas diri Sitialimah Aceh yang dilakukan oleh sekelompok oknum keluarga TBN LS bersama dangan kawan-kawannya pada hari Sabtu...

Saat Perbaiki Mesin, Kernet Truk Ditabrak di Tol Jakarta Tangerang

Reporter: Sawijan Jakarta | detikNews.co.id - Disaat memperbaiki truknya yang mogok kernet truk berinisial HDR meninggal dunia di Jalan Tol Jakarta-Tangerang Km 04.300 pada Selasa...

Pj Walikota Dukung Komitmen Akreditasi RSUD Kumpulan Pane

Reporter: J. Saragih Tebing Tinggi| detikNews - Pemerintah Kota bersama jajaran UPTD RSUD dr H. Kumpulan Pane Tebing Tinggi mendeklarasikan komitmen Akreditasi demi upaya mewujutkan...

Riswanto Tukang Becak, Kini Jadi Juragan Buah

Pemalang | detikNews - Adalah Riswanto seorang lelaki berusia 30 tahun, warga Kaligelang, Kecamatan Taman, Pemalang Jawa Tengah. Seorang yang mengalami pasang surutnya kehidupan,...

Penganiaya Ibu Rumah Tangga di Tarutung, berhasil Diringkus Sat Reskrim Polres Taput

Tapanuli Utara, Gerbang Indonesia - Setelah lima hari melarikan diri, tersangka penganiaya seorang ibu rumah tangga atas nama korban Stevy Simanjuntak ( 30 )...

Hujan Deras Disertai Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga di Desa Bontonyeleng

Reporter: Wahyudi Bulukumba | Gerbang Indonesia - Hujan deras disertai angin kencang menerjang beberapa titik di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), Tak terkecuali di Desa...
-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img
Berita terbaru
Berita Terkait