21.4 C
Indonesia
Sel, 6 Desember 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

21.4 C
Indonesia
Selasa, 6 Desember 2022 | 0:04:30 WIB

Kominfo Tidak Langsung Blokir Perusahaan Teknologi yang Belum Daftar Penyelenggara Sistem Elektronik

Reporter: Sawijan

Jakarta | detikNews.co.id – Menkominfo Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G Plate, memastikan bahwa pihaknya tidak akan langsung menutup aplikasi atau Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Penyelenggara Sistem Elektronik yang belum mendaftarkan diri sampai batas waktu yang ditentukan yakni pada 20/7/2022).

Johnny Juga menyebutkan, jika aplikator tidak segera mendaftarkan diri di halaman PSE KOMINFO maka mereka akan dikenai sanksi administrasi.

Saat ini, terpantau masih ada sejumlah PSE besar yang belum mendaftarkan diri seperti WhatsApp, Facebook, Instagram, hingga Google.

Johnny juga tidak memungkiri bahwa aplikasi yang saat ini tengah berkembang dan populer, cukup memudahkan dan memiliki manfaat untuk aktivitas masyarakat.

Baca juga:  Pimpinan Daerah Pujakesuma Menggelar Rapat Rencana Pembentukan Pemuda Pujakesuma Kabupaten Asahan

Kami tidak menutup mata terhadap manfaat bagi masyarakat. Kami juga memperhatikan betul manfaat dan kenyamanan masyarakat,” kata Johnny saat ditemui di Pusdikhub Cimahi, pada Senin (18/7/2022), Sanksi administrasi itu ada tingkatannya.

Selain itu, ia juga mengatakan bahwa hal ini jangan dijadikan alasan oleh (PSE) untuk berbuat tidak sejalan dengan aturan. Johnny pun belum menjabarkan seperti apa sanksi administrasi tersebut.

Banyak Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Lingkup Privat domestik, asing atau global, maupun penanaman modal dalam negeri yang belum mendaftar,” kata Johnny.

Baca juga:  SBB Dapat Penghargaan dari Kemendagri

Artinya, mereka bisa dinilai berbisnis di Indonesia secara ilegal atau tidak tertib administrasi.

Platform besar belum terdaftar Pemerintah bersama (Kominfo) Kementerian Komunikasi dan Informatika mewajibkan PSE yang beroperasi di Indonesia untuk pendaftaran, mendaftarkan diri.

Platform seperti Google, WhatsApp, Facebook, Twitter, Netflix, dll, masuk dalam PSE Lingkup Privat yang merupakan individu, badan, atau kelompok masyarakat yang menyediakan Pelayanan sistem elektronik Lingkup Privat kemudian terbagi menjadi dua bagian, yakni domestik (dalam negeri) dan asing (luar negeri).

Sejumlah (PSE) Pelayanan Sistem Ekektronik asing yang beroperasi di Indonesia, seperti Google, Whatsapp, Instagram, Netflix, Twitter, Facebook, dll hingga Youtube terpantau belum mendaftarkan diri.

Baca juga:  Peringati Hari Sumpah Pemuda, Kepsek SMKN 1 Pulau Rakyat : "Bersama Membangun Bangsa"

Senin (18/7/2022) Meta induk Facebook, Whatsapp, Instagram, Twitter, dan Google kompak bungkam terkait alasan belum memenuhi kewajiban daftar (PSE), saat dikonfirmasi wartawan.

Google mengatakan kalau akan mengambil tindakan sebagai upaya untuk memenuhi aturan yang berlaku,

Meta memilih untuk bungkam, sedangkan Twitter berkata kalau pihaknya masih memantau dan menganalisis situasi.

Menurut Menkominfo Johnny G. Plate, keberadaan puluhan ribu aplikasi tersebut harus ditata ulang lantaran jumlahnya saat ini terlalu banyak dan tidak efisien. (sw)

Komentar

-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img

Berita Terpopuler

Sitialimah Aceh Meminta Perlindungan Hukum di Polres Nias

Nias, Gerbang Indonesia - Terjadi pengancaman atas diri Sitialimah Aceh yang dilakukan oleh sekelompok oknum keluarga TBN LS bersama dangan kawan-kawannya pada hari Sabtu...

Saat Perbaiki Mesin, Kernet Truk Ditabrak di Tol Jakarta Tangerang

Reporter: Sawijan Jakarta | detikNews.co.id - Disaat memperbaiki truknya yang mogok kernet truk berinisial HDR meninggal dunia di Jalan Tol Jakarta-Tangerang Km 04.300 pada Selasa...

Pj Walikota Dukung Komitmen Akreditasi RSUD Kumpulan Pane

Reporter: J. Saragih Tebing Tinggi| detikNews - Pemerintah Kota bersama jajaran UPTD RSUD dr H. Kumpulan Pane Tebing Tinggi mendeklarasikan komitmen Akreditasi demi upaya mewujutkan...

Riswanto Tukang Becak, Kini Jadi Juragan Buah

Pemalang | detikNews - Adalah Riswanto seorang lelaki berusia 30 tahun, warga Kaligelang, Kecamatan Taman, Pemalang Jawa Tengah. Seorang yang mengalami pasang surutnya kehidupan,...

Penganiaya Ibu Rumah Tangga di Tarutung, berhasil Diringkus Sat Reskrim Polres Taput

Tapanuli Utara, Gerbang Indonesia - Setelah lima hari melarikan diri, tersangka penganiaya seorang ibu rumah tangga atas nama korban Stevy Simanjuntak ( 30 )...

Hujan Deras Disertai Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga di Desa Bontonyeleng

Reporter: Wahyudi Bulukumba | Gerbang Indonesia - Hujan deras disertai angin kencang menerjang beberapa titik di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), Tak terkecuali di Desa...
-Iklan Pembuatan Website Berita-spot_img
Berita terbaru
Berita Terkait